Beranda Amerika Serikat (AS/USA) AS Serang Irak, Habisi Komandan Milisi yang Didukung Iran

AS Serang Irak, Habisi Komandan Milisi yang Didukung Iran

Serangan pesawat tak berawak AS membunuh pemimpin milisi yang didukung Iran di Bagdad.

Seorang komandan senior milisi yang didukung Iran tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di Bagdad.

Seorang pemimpin Kataib Hizbullah dan dua pengawalnya berada di dalam kendaraan ketika menjadi sasaran di timur ibu kota Irak. Ketiganya meninggal.

Pentagon mengatakan komandan tersebut bertanggung jawab mengarahkan serangan terhadap pasukan Amerika di wilayah tersebut.

AS telah menghubungkan milisi tersebut dengan serangan pesawat tak berawak di Yordania yang menewaskan tiga tentara AS bulan lalu.

Seseorang yang mengetahui serangan pesawat tak berawak di Irak mengatakan Wisam Mohammed ‘Abu Baqer’ al-Saadi terbunuh © AP (ft.com)

Setelah serangan itu, Kataib Hezbollah mengatakan pihaknya menghentikan serangan terhadap pasukan Amerika untuk mencegah “permaluan” bagi pemerintah Irak.

Serangan drone pada Rabu malam terjadi di lingkungan Mashtal di Bagdad, memicu beberapa ledakan keras.

Itu adalah serangan yang tepat terhadap kendaraan yang bergerak di jalan yang sibuk dan mobil itu berubah menjadi bangkai kapal yang membara.

Salah satu korban telah diidentifikasi sebagai Abu Baqir al-Saadi, seorang komandan senior Kataib Hizbullah.

Komando Pusat AS (Centcom) mengatakan serangan pada pukul 21:30 waktu setempat (18:30 GMT) telah menewaskan “komandan yang bertanggung jawab secara langsung merencanakan dan berpartisipasi dalam serangan terhadap pasukan AS di wilayah tersebut”.

“Tidak ada indikasi kerusakan tambahan atau korban sipil saat ini,” kata pernyataan Centcom.

Ketika tim kontributor Harmoko.com tiba di lokasi kejadian, kerumunan pengunjuk rasa berkumpul sambil meneriakkan: “Amerika adalah setan terbesar.”

Ada banyak polisi yang hadir, diikuti oleh tim Swat dari kementerian dalam negeri Irak.

Tim kontributor Harmoko.com mencoba mendekati kendaraan yang terbakar itu, namun dihalau kembali oleh para penonton yang mengatakan bahwa wartawan tidak diterima.

“Anda orang asing,” teriak seorang pria, seraya menambahkan “dan orang asinglah yang harus disalahkan atas hal ini”.

Serangan itu terjadi beberapa hari setelah Amerika melancarkan 85 serangan di daerah perbatasan Irak-Suriah sebagai pembalasan atas serangan pesawat tak berawak yang fatal pada tanggal 28 Januari terhadap pasukan Amerika di sebuah pangkalan di Yordania.

Presiden Joe Biden menggambarkan gelombang serangan pada Jumat lalu hanyalah awal dari respons AS.

Serangan pesawat tak berawak di ibu kota Irak akan dipandang sebagai eskalasi besar.

Namun mungkin tidak dapat dihindari bahwa strategi Amerika akan mencakup tidak hanya menargetkan infrastruktur yang digunakan oleh kelompok tersebut, namun juga para pemimpin senior mereka.

Tak lama setelah serangan hari Rabu, milisi di negara tersebut menyerukan pembalasan terhadap AS.

Harakat al Nujaba – kelompok lain yang disalahkan atas serangan terhadap pasukan Amerika – mengeluarkan pernyataan yang menjanjikan “pembalasan yang ditargetkan”, dan menambahkan bahwa “kejahatan ini tidak akan dibiarkan begitu saja,” menurut AFP.

Pada tanggal 4 Januari, AS melancarkan serangan udara di Bagdad yang menewaskan seorang pemimpin senior Harakat al Nujaba.

Pasukan Amerika telah terkena lebih dari 165 serangan roket dan drone sejak perang Israel di Gaza dimulai pada 7 Oktober.

AS memiliki sekitar 2.500 tentara di Irak dan 900 di negara tetangga Suriah dalam misi memerangi kelompok teror ISIS, kata Pentagon.

Militer Amerika juga baru-baru ini melancarkan serangan terhadap kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman, sebagai tanggapan atas serangan terhadap kapal komersial di Laut Merah.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini