Beranda Berita Kim Jong Un Bersumpah Akan Habisi Korsel Jika Diserang

Kim Jong Un Bersumpah Akan Habisi Korsel Jika Diserang

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah berjanji bahwa Pyongyang tidak akan ragu untuk “mengakhiri” Korea Selatan jika diserang, kata media pemerintah pada hari Jumat, ketika hubungan antara kedua negara tersebut mencapai titik terendah baru.

Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir tahun ini menyatakan Korea Selatan sebagai “musuh utama”, menutup lembaga-lembaga yang didedikasikan untuk reunifikasi dan penjangkauan, dan mengancam perang atas “bahkan 0,001 milimeter” pelanggaran teritorial.

Kim Jong Un bersama putrinya, melambai saat ia mengunjungi kementerian pertahanan dalam acara peringatan 76 tahun berdirinya tentara negara tersebut di Korea Utara pada 8 Februari. Sumber: Korean Central News Agency/AP Photos (bloomberg.com)

Untuk semua berita utama terbaru, ikuti saluran Google Berita kami secara online atau melalui aplikasi.

“Jika musuh berani menggunakan kekuatan terhadap negara kami, kami akan membuat keputusan berani yang akan mengubah sejarah dan tidak akan ragu untuk memobilisasi semua negara adidaya untuk mengakhirinya,” kata Kim, menurut Kantor Berita Pusat Korea resmi Pyongyang. (KCNA).

“Perdamaian bukanlah sesuatu yang bisa diminta atau ditukar melalui negosiasi,” tambahnya.

Kim melontarkan komentar tersebut dalam acara kementerian pertahanan yang memperingati berdirinya militer negara tersebut, kata KCNA.

Pernyataannya menggemakan pernyataan sebelumnya di mana Kim mengatakan militernya harus “memusnahkan” musuh jika terprovokasi, mengacu pada Korea Selatan dan sekutunya Amerika Serikat, media pemerintah melaporkan bulan lalu.

Gambar yang dirilis oleh KCNA pada hari Jumat menunjukkan Kim berpegangan tangan dengan putrinya yang masih kecil, Ju Ae, yang menurut beberapa analis sedang dipersiapkan untuk menjadi pemimpin berikutnya di negara terisolasi tersebut.

Gambar-gambar tersebut juga menunjukkan pasangan tersebut menerima sorakan antusias dari tentara berseragam militer, serta berpose untuk foto bersama komandan militer.

Kim mengatakan keputusan Pyongyang baru-baru ini untuk mendefinisikan Seoul sebagai musuh utamanya adalah tindakan yang tepat.

“Keputusan untuk mendefinisikan boneka Korea Selatan sebagai negara musuh nomor satu dan musuh yang tidak berubah” dan untuk “menduduki dan menguasai wilayah mereka jika terjadi keadaan darurat adalah demi keamanan abadi negara kita”, katanya, menurut ke KCNA.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol mengatakan pekan lalu bahwa pemerintah Korea Utara yang “tidak rasional” kemungkinan akan melakukan berbagai provokasi, termasuk serangan siber dan gangguan pesawat tak berawak, menjelang pemilu Korea Selatan pada bulan April.

Pada bulan Januari, menteri pertahanan Seoul mengatakan Korea Utara akan menghadapi akhir dari rezimnya jika mereka melancarkan perang.

Parlemen Korea Utara pada hari Rabu memutuskan untuk menghapuskan undang-undang kerja sama ekonomi dengan Korea Selatan, menurut KCNA.

Kim juga telah meningkatkan pengujian senjata, termasuk peluncuran rudal jelajah tahun ini, yang menurut para analis dapat dipasok oleh Korea Utara ke Rusia untuk digunakan di Ukraina.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini